Salah Jurusan

image

[19-02-15]

Dear Diary

Kalian pernah nyasar? Terus salah masuk rumah orang? Dan (terpaksa) harus tinggal disana selama jangka waktu tertentu sementara lu ngga cocok sama lingkungan dan adat istiadatnya.

Kalian tahu apa yang namanya disorienting? Kalian tahu kenapa orang jadi malas?

Kalo kalian bisa jawab semua pertanyaan tadi, kurang lebih itu semua yang gue rasain, gue minta maaf sebelumnya udah ngecewain banyak orang.

Ada seorang guru yang bilang ‘Jangan pernah merasa salah jurusan. Jangan merasa terdampar’ oke!! Coba kalo gue jadi anak lu.

Ini nih ~ dia ngga ikut menjalani, jadi dia mana tahu? Terus dia bisa nyimpulin gitu itu dari mana???

Orang emang suka ngambil awalan sama akhiran doang, mana mau mereka mikirin proses.

Jujur gue lebih aktif di ekskul dan malah menghindari mapel yang berhubungan dengan jurusan yang gue ambil. Gue merasa paling bego kalo udah ngomongin tentang akuntansi, dan gue juga merasa paling ga minat diajak ngobrol tentang akuntansi.

Terkadang gue mikir, sakit banget rasanya kalo temen gue sibuk ngerjain tugas dan mendiskusikannya sementara gue duduk terdiam, memasang tampang bego karena ngga paham pelajaran apa barusan ini dan gue harus apa.

Batin gue berkata “Inget kampret elu tuh anak akuntansi!!!!”
Mental gue ketampar. Guepun bangun dan berpura2 enjoy diajak ber-akuntansi ria.

Gue ngga suka karena gue ngga bisa tapi gue ngga bisa dan ngga pengen bisa, sementara gue diharuskan bisa. Omg ini rumit.

Gue bener-bener ngga ada semangat, berangkat lesu pulang lesu, apalagi kalo pas hari itu ada banyak pelajaran akuntansinya. Gue malah cenderung enjoy sama pelajaran math sekalipun nilai math gue lebih jeblok dari akuntansi. Dan awalnya gue sangat mencintai komputer tapi setelah komputer ternodai oleh keakuntansian, rasanya gue pengen nerjunin diri dari atep gedung T.T selesai.

Ada yang bilang gue kurang motivasi, tapi mereka salah. Gue bukan kurang motivasi, tapi gue kurang minat, mau di motivasi sehebat apapun kalo ngga minat ya ngga minat. Dan tentang motivasi abal-abal itu malah sering bikin geli, gue remaja philosopical dan motivasi yang dikasih mereka itu ngga ada apa apanya dengan yang gue dapet sendiri. Mereka tidak cukup bijak untuk menjadi motivator.

Ada yang pernah bilang jadi akuntan itu gajinya gede.

Terus kenapa kalo gajinya gede?
Ahh ~ gue ngga minat sih sama duit, dan lagipula hidup gue ngga berorientasi ke harta.

Iya mungkin harta itu penting, tapi apa gue harus mengorbankan hidup gue dengan berpura2 enjoy seumur hidup hanya demi uang? Sorry ~

Cukup di sekolah ini aja gue berusaha menyukai hal yang tidak gue suka, cukup tiga tahun aja (kalo kuat

Good Night

– Ara Lee

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s