Writing and Write Something

Writing isnt easy you know T.T)

Pada dasarnya gue emang ngga bakat nulis, tapi karena gue ada ketertarikan dengan dunia sastra dan gue mau belajar ‘tekun’ hanya karena pengen banget bisa nulis alhasil tulisan gue agak sedikit berbobot.

Nulis itu ngga se-simple baca, makanya banyak author yang menganjurkan reader untuk meninggalkan jejak demi menghargai karya tulisnya. Jangan jadi silent reader, apalagi copas tanpa izin. Izin copas aja belum tentu dikasih, apalagi copas tanpa izin. Nahloh ~

We put so much work at our story, buat author-author profesional mungkin nulis itu mudah tinggal write down your tought on paper, tapi buat author-author baru, yang masih belajar. Nulis itu bisa dibilang susah-susah gampang. Gampang kalo idenya lagi flow, susahnya kalo dikejar dead-line ditambah ide yang makin stuck sama cerita yang makin complicated. Duhh . .

Gue masih banyak kekurangan dalam hal tulis menulis, yang jelas paling males gue perbaiki yaitu EYD gue, pake strip ini lah itu lah, pemenggalan kata, penyambungan kata. Duh . .

Bukan gue males ya, tapi yang begituan itu jujur aja ngga mempengaruhi kualitas/kwalitas *nahloh* sebuah cerita, maksud gue . . iyasih mempengaruhi tapi bukan yang itu . . kwalitas jalan ceritanya terus kwalitas cerita yang dihasilkan. Ah sudahlah ~ ini rumit.

Satu lagi, gue sering nulis fanfic dan itu fanfic ngga pernah ada endingnya T_T) entah karena gue kehilangan passion sama ceritanya, atau karena sibuk hiatus sampe-sampe ceritanya ngga mau keluar dari comfort-zone, yang jelas ff itu ngga pernah ada endingnya.

Soal karakter, yang namanya ff ya . . fan fiction itu udah jelas karakternya adalah seorang Idol/artis jadi ngga mungkin penggambaran tokohnya dibuat sejelek mungkin, padahal pembaca itu lebih tertarik sama karakter yang fisiknya ngga terlalu perfect, tapi lebih menekankan pada kepribadian.
Susahnya, karakter yang gue buat pasti good looking dan punya kepribadian baik.
Jadi kalo pembaca yang clueless tentang artis ini, dia cenderung ngga suka atau malah bakal iri sama main cast yang gue buat. How can she/he be so perfect? Misal ada sekolahan yang isinya semu artis-artis cakep dan ada cewek non artis masuk tapi tiba-tiba dia di taksir sama satu sekolahan. Duh. . Ngga realistis pake banget.

Di sisi lain, gue ngga tega menjelek-jelekan fisik si karakter bias gue yang emang aslinya kaga jelek.

Masih tentang karakter.
Out of character itu paling susah dihindari, semakin banyak karakter yang nimbrung di cerita maka semakin besar kemungkinan buat OOC, bahkan kadang karakternya ketuker-tuker. Coba bayangin. . misal satu author menceritakan SNSD ber-sembilan lengkap dengan kepribadian karakter dan jalan cerita masing-masing, lama kelamaan ini cerita bakal OOC kalo si author ngga inget sama sifat masing-masing karakter. Entar kalo udah OOC cerita bakal makin ngga jelas dan nulisnya juga makin passionless.

Saya anjurkan kalo nulis yang ber,chapter2 jangan pake nafsu. Nafsu itu cocok buat nulis one-shot karena oneshot bakal cepet kelar, tapi kalo chaptered bakal keburu bosen dan eng ing eng . . its become never ending story.

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s