Bus Kota

Menurut gue bel jam terakhir itu udah kayak musik favorit, simfoni terindah, satu-satunya deretan nada kekanak-kanakan yang bisa bikin gue sumringah *lebe kumat*

Yang jelas bel jam terakhir itu adalah yang paling dinanti-nanti, bahkan dinanti nanti sama temen gue sejak sebelum bel jam pertama berkumandang -_- *buset* Dan ‘INISIAL’ orang tersebut adalah ES *gue pake inisial kok, jadi nggak mungkin ada yang tahu ES itu Eka Susdianti. Gue pinter kan*

Lupakan bel jam terakhir, dan lupakan ‘INISIAL’ E.S. Disini gue mau ngebahas perjuangan gue tiap hari PP sekolah naik bus kota.

Pagi-pagi buta gue udah ada dipinggiran jalan, bukan! bukan! ngamen ! Gue dipinggir jalan nungguin bus jogja magelangan lewat.

Dari jam 6 pagi lewat sedikit gue udah standbye, kadang bareng temen satu sekolah, berdiri berduaan biar kalo telat, telat bareng *plis deh* tapi emang bener guys, ada perasaan lega kalo juga ada orang lain yang melakukan pelanggaran selain elo, serasa ‘Im not the only one’. Mindset gue yahud ye? (untung gue kaga jadi kepilih osis)

Kadang kalo lagi ‘bejo’ baru beberapa detik udah ada bus yang berhenti, tapi kalo lagi sial, wuh jangan tanya!! — *lebe

Kenapa? Pasti kaga ada bus?

Salah besar!

Banyak kok bus yang lewat 🙂 masalahnya satu. Itu bus  kaga ada yang mau berhenti.

Malah ada tuh yang tau gue lambai-lambai *bukan ngondek ye* itu sopir langsung banting setir ‘nengah’, seakan sengaja menghindari gue, “gue ditolak. . ” *nyeseg*

Temen gue murka(?), itu sopir kampret berani banget nolak rejeki.
Emang sih (cuman bayar) serebu lima ratus . . tapikan lumayan ~ buat beli. . . buat beli. . . buat beli ape yee? -_-. . .ummm. .  buat beli gorengan misalnya.

Bus demi bus lewat, silih berganti seiring dengan berjalannya waktu. . *bentar, ini terlalu puitis, ganti!ganti!*

Bus demi bus secara bergantian nolak gue, gue heran “Dosa apa gue sama elo piiirrr??” (buat si sopir)

“Udah jam 7 kurang 15 menit” Gue bilang gitu sama temen gue. Dia panik. Gue stay cool. Dia stay cool. Giliran gue yang panik. *oh God, why T.T*

Ternyata ditolak bus itu lebih menyakitkan dari pada ditolak cowok *plis deh* Ya emang dasaranya kaga pernah ditolak cowok. Atau lebih tepatnya kaga pernah nembak cowok. Cinta terpendam *jan curcol*

Satu bus, dua bus, tiga bus. . argghh
Temen gue ngajakin balik “Pulang yook!!!”
Gue toyor kepalanye “Gue ada ulangan kampret!”

Diujung penantian kami berdua seonggok besi berjalan dari kejauhan mendekat, sepercik harapan kembali menyala.

Karena efek emosi gue mulai ngebatin sumpah serapah. Awas! Kalo Ngga berhenti. Gue sumpahin. Itu Bus mesinnya rusak, terus tiba-tiba sopirnya salto di lampu merah. Atau ketilang polisi. Atau ditabrak odong-odong *mikir keras*

Suara rem berdecit tepat dihadapan kami. Gue liat tampang sangarnya si sopir, Muka gue pucet, gue tarik sumpah serapah yang tadi. Anggep ngga pernah ngebatin apa-apa.

Hari Senin itu penderitaan belum berakhir, jangankan dapet tempat duduk, bisa dapet bus aja gue udah bersyukur “Thanks God!”.

Jangankan bisa berdiri sante, bisa berdiri tanpa dipepet-pepetin aja gue udah bersyukur.

Jangan kaget bus di jam-jam orang berangkat sekolah/kerja, (apalagi hari Senin) itu bus bisa overload, ditambah si kernet bus yang maksa lu buat mepet-mepet kedepan, dan kalo lu nurut-nurut aja, posisi lu yang awalnya ada di depan pintu, sekarang lu udah ada di tengah-tengah. Ngga bisa gerak.

Awalnya sante-sante aja, finalnya lu bakal panik kalo udah mau turun. “Ini gue turunnya gimana????” Ditengah-tengah bus yang overload ini, gerakpun susah. (kadang) napaspun susah. Gue harus apa *hopeless*

Gue pernah nih, ditengah-tengah bus, dan kebetulan pas itu gue kaga ada barengan, adapun yang lain udah pada turun. . kan kampreeet
Waktu itu gue yang masih amatir, baru beberapa kali naik bus kota  jadi gue dengan begonya nurut-nurut aja disuruh nengah.

Gue berusaha membelah kerumunan sambil ‘ndesel-ndesel’, kemudian seorang mbak-mbak ngomelin gue “Mbak jangan dorong-dorong dong” Teriak tuh orang sambil masang tampang sok ‘kaya’

Gue mikir “Terus gimana saya turunnya?!?!!?” Egois bingit! coba waktu itu gue pake sendal jepit, gue gampar itu orang pake sendal jepit, nah kebetulan ada bapak-bapak disamping gue yang pake sendal jepit swalow, mata gue berbinar.
Pengen rasanya gue ambil tuh sendal terus gue gamparin kemuka si embak. Tapi gue urungkan. Itu ngga penting, yang jelas prioritas utama gue adalah. Turun dari bus, dan ngga dibablasin sampe Jogja.

Nah, nah, nah, sopir dan kernet bus yang ‘nggak menyadari kehadiran gue’ langsung tancap gas, “Woy! Woy! Woy! Berenti Woy!” suara gue berubah jadi laki *buset*

Si bapak-bapak kernet cungkring berkumis tebal ngomelin gue “Nggak dari tadi!!!”

Gue nyolot “Eh (kampret)! lu yang nyuruh gue nengah! Lain kali liat tengah ada yg mau turun apa kaga!! Atau lain kali jangan suruh gue nengah!”

– Dan bapak itupun terdiam –

Gue ngga habis pikir, itu orang udah salah, pake nyalah-nyalahin gue pula. Cuman karena kejar setoran mereka jadi egois!! Plus gue juga heran dari mana keberanian ngomelin kernet bus itu muncul. Bodo amat, yang penting gue berhasil turun.

Skip! skip! skip!

Sorenya ~
Dari setengah empat segerombolan kakel dan temen-temen seangkatan pada nungguin bus disamping kiri kanan gapura.

Gapura ini udah kayak tempat tongkrongan masal kalo pas jam-jamnya anak SMEA pulang.

FYI, sekolah gue itu mayoritasnya cewek, (sebagian) pinter-pinter dan (keliatannya) alim, yang muslim semuanya berhijab, lemah lembut(?) ngga terbesit dipikiran gue barang sedikitpun mereka bisa jadi ‘ganas’ kalo rebutan naik bus (o_o)

– Naik bus? Hukum rimbapun berlaku –

Udah rebutan naik bus, dan jangan ngebayangin gue dapet tempat duduk, dengan posisi seperti biasa. .  berdiri. .gue masih harus bertahan dengan kelakuan kernet ganjen, sopir yang sering dengan santainya bontang-banting stir. Akibatnya tragedi ketarik tarik, didorong-dorong, dipepet pepetin mulai terjadi.
“Tidak berperasaan” Temen gue mulai lebe ~

Udara mulai pengap, aroma penumpang yang mayoritasnya bau matahari -..-) apalagi yang pelajar, ditambah aroma parfum mbak-mbak didepan, parfum ibu-ibu dibelakang, aroma balsem dari kakek disebelah gue, berbaur dengan udara pengap bus kota. . jangan tanya gue rasanya kek gimana. . .

Udah mau nyampe tujuan, gue mulai perlahan mendekatkan diri pada sang khalik eh salah, maksud gue mendekatkan diri pada pintu keluar, biar nggak usah ‘dealing with the crowd’ alias desel-deselan. Nah udah mau turun gue masih dilema.

“Bang turun Pulosari” Ucap gue sambil pegangan gagang kaca pintu yang udah karatan. “Pulosari yang mana ya mbak?”

“Aduh” Gue tepok jidat, mampus!
Gue baru sadar, ternyata ngga semua kernet bus tahu mana itu ‘Pulosari’. Btw karena faktor kernetnya yang ngga profesional atau ‘Pulosari’nya yang teramat mblasuk, gue juga ngga tahu :v

Kernetnya bimbang, (salah sendiri kaga tahu), gue bernegosiasi dengan itu orang.
Bus harus mulai ngerem sesuai aba-aba dari gue, ini jadi semacam siklus pesan beruntun, dari gue ke kernet, dari kernet ke sopir, dari si sopir busnya berhenti dan kalo busnya berhenti gue baru bisa turun. Gue tersenyum pilu, butuh kecerdikan dan keakuratan *asek* dalam memberi aba-aba.

Udah gitu aja, singkat banget! kan? Baru berangkat langsung pulang *lo pikiirrr anggota DPR* sst. . jangan ngomongin orang, ngga baek. Ya itulah ‘sedikit’ perjuang gue buat ke sekolah pulang pergi, panjang ye? aslinya ngga sepanjang itu, cuman akan jadi ‘sepanjang itu’ kalo dijabarkan sesuai emosi -_-

Mungkin yang ngerasain ngga cuman gue ya ~ tapi paling tidak pengalaman gue itu bisa dijadiin pelajaran. Terutama buat yang difasilitasi sama ortu. Satu pesen gue buat temen-temen yang difasilitasi motor, kalo ngga mau gue ventung, Jangan.Pernah.Ngeluh.Masalah.Transport.Dihadapan.Gue.

Jangan manja!
Sekolah itu perjuangan :’v

– Deb

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s